Minggu Malam di Macau dan Nggak Tau Jalan Pulang

Minggu, 28 Desember 2014 19:15 bunyi alarm dari handphone membangunkan gue dari tidur sore yang singkat. Sedikit cengo sambil meraih handphone yang sedang di-charge, gue langsung menyentuh layar dengan sembarang sampai bunyi itu hilang. Duduk di kasur sambil menyadarkan diri, barulah gue sadar kalau gue mau ke Venetian, Galaxy dan City of Dream, tempat famous di Taipa, Macau. Yes, tempat untuk main casino. Namun, karena ego tidur lebih tinggi, gua kembali set alarm untuk jam 19:30 dan langsung tertidur pulas kembali hingga alarm berbunyi untuk kedua kalinya yang mengharuskan gue segera mandi.

Selesai mandi, pake baju 3 lapis dan bersolek, gue mencoba membuka peta di handphone kemudian meng-capture-nya untuk panduan jalan menuju ketiga tempat tersebut. Hal ini gue lakukan karena begitu keluar apartemen yang gue sewa ini, gua gak punya koneksi internet sama sekali. Sukur-sukur kalo ada free wifi. Fakir wifi Macau in Action :8

Turun ke ground floor, keluar gedung, gue langsung disambut dengan udara dingin yang bikin hidung dan kuping kedinginan. Gue buru-buru pake ear muffs yang gue bawa tapi lupa bawa masker, jadi hidungnya tetep kedinginan deh. Gakpapa yah hidung! *mulai mellow gak jelas*. Gue langsung ke arah kanan, nyebrang jalan, nyebrang lagi, lurus dikit terus nyebrang lagi 2 kali dan kemudian gue melihat sederetan tempat makan di sebrang. Perut udah gak bisa diajak kompromi, jadi gue memutuskan untuk makan terlebih dahulu. Akhirnya gue nyebrang lagi. Begitu nengok kanan, ternyata deretan sana juga banyak tempat makan. Ah, sudahlah. Gue mulai memilih makanan dan kepincut sama gambar pork noodle di banner yang tertempel di dinding luar restoran itu. Gue masuk ke dalam, dan tidak mendapati menu dalam bahasa inggris. Akhirnya, gua cuma order noodle with pork. Lalu pramusaji-nya nanya tingkatan sambalnya mau low, medium atau high? dan noodlenya mau 1 atau 1,5 porsi? Gue pilih medium dengan ukuran mie 1 porsi. Dan ta daaaa, ukurannya gede banget. Gue nggak berhasil menghabiskan mie tersebut. Maaf ya noodle ๐Ÿ™ *drama*

Selesai makan, gue langsung keluar dan mencoba memahami jalan yang ada di peta yang gue capture sebelumnya dan hasilnya adalah GAGAL. Gue nanya orang, sebut saja FangFang (bukan nama sebenarnya).
“Permisi, gimana ya cara menuju ke Galaxy dan Venetian?” tanya saya.
“Kamu jalan kaki atau naik mobil?” tanya FangFang kembali.
“Saya jalan kaki” jawab gue
“Oke, kamu lurus terus aja sampe mentok, belok ke kiri kemudian naik anak tangga. Agak jauh perjalanannya sekitar 30 menit” jelas FangFang dengan muka nggak yakin gue bakal sampe dengan jalan kaki.
“Terima kasih” tutup gue.

Gue berjalan menuju arah yang dijelaskan oleh FangFang, tapi gue ragu karena jalanannya mengecil cuma muat untuk 1 mobil saja. Akhirnya gue tanya lagi sama orang lewat, sebut saja dia QingQing.
“Permisi, gimana ya cara ke Venetian?” tanya gue.
“Kamu mau jalan kaki?” tanya QingQing seakan gak yakin gue sanggup jalan kali.
“Iya” jawab gue cepet.
“Mending kamu naik bis, ikutin saya, saya akan menunjukan jalannya menuju bus stop dan akan memberitahu kamu nomor bis-nya” jelas QingQing sambil jalan cepat yang kecepatannya 2.5x kecepatan jalan gue dan gue mengikutinya dengan tergopoh-gopoh layaknya jompo.

Sesampainya di bus stop, QingQing melihat ke list of bus yang tertempel, kemudian menginformasikan gue bahwa gue harus naik bis dengan nomor 25X (if i’m not mistaken) dan turun di halte sebrang Venetian. QingQing ajarin gue bahasa Chinesse-nya Venetian, vi ni shi (auk dah bener apa enggak tulisan-nya) supaya gue bilang ke driver bis-nya. Gue cuma iya iya aja dan say thanks, kemudian QingQing meninggalkan gue. Begitu bis nya tiba, dengan PD gue masuk ke dalem, masukin koin buat bayar ongkos dan duduk anggun di kursi yang kosong. Begitu duduk, baru deh gue ngeh, gue nggak tau harus turun di bus stop mana. Gue cuma liatin jalan dan gue liat Galaxy, yauda gue turun aja di bus stop itu. Begitu turun, gue ikutin jalan, nyebrang sana sini sampe akhirnya gue sampe ke Venetian. Sebenernya gua ngelewatin Galaxy dulu, tapi gue pengin ke Venetian dulu nyari egg tart yang famous seantero jagad raya. Sukur sukur nantinya bisa lanjut ke Galaxy dan City of Dream.

Masuk ke Venetian, gue nanya tempat egg tart lord stow ke satpam yang lagi tugas. Dia bilang ada di lantai 3. Gue langsung menuju ke arah eskalator dan tergoda untuk masuk ke Casino. Tapi gue inget, tadi siang, ada seseorang yang ngelarang gue masuk ke Casino, jadi gue putuskan untuk mencari egg tart saja. Naik ke atas, gue menjumpai dekorasi Venice di dalamnya. Bangunan kota hingga kanal dengan perahu menyerupai kota Venice yang sering gue liat gambarnya di tivi ataupun internet. Berasa lagi di Venice, siang hari, dengan langit biru terang serta awan putih di atasnya. Gue bener bener kagum sama desain mall Venetian, berkonsep dan berkelas. Gue melihat tukang dayung perahunya sampe bawa gitar dan ada juga yang nyanyi-nyanyi, awesome! kekaguman gue nggak abis abis sampe akhirnya gue nemu lord stow dan mulailah mengantri. Antri sampe belasan, gue akhirnya icip egg tart sambil minum fruit tea with honey. Minggu malam yang tenang dan santai bener bener bisa refresh otak gue yang selama ini penat sama kerjaan kantor.

Selesai dari sana, gue kembali mendapati plang untuk ke Casino. Godaan. Akhirnya gue cuma liatin dari atas aja, banyak orang di dalam Casino yang mencoba peruntungan mereka. Gue ngeliatnya malah sumpek. Yauda akhirnya gue turun menuju pintu keluar dan lagi-lagi nemu pintu masuk Casino, alamak! Godaan syaiton. Gue coba meneguhkan hati hingga akhirnya berhasil keluar dari Venetian. Begitu keluar gue mencoba cari bus stop terdekat terus gue tanya sama orang lewat sebut saja Bejo.
“Permisi, kamu tau dimana bus stop terdeket?” tanya saya
“Maaf, saya tidak tau. Saya turis dari Indonesia” jawabnya
GUBRAAAKKKKK ketemu temen sebangsa dan setanah air. Cuma gue belaga begok aja sih, gue cuma nutup dengan thank you. Belagu ye? Iye, kenapa? masbulo? *nyolot*

Baru jalan beberapa langkah, si Bejo nyamperin gue dan dia bilang, bus stop ada di depan Venetian. Gue cuma senyum dan bilang oke, terima kasih. Dalam hati mikir juga, tadi perasaan gue keluar dari Venetian adanya bus stop buat ke terminal Ferry semua, yang gue maksud public bus stop. Ah, sudahlah. Akhirnya gue jalan menuju Galaxy sambil berharap nemu public bus stop. Awalnya gue mau masuk ke Galaxy, tapi tiba-tiba gue nemu orang yang bisa kasi tau gue public bus stop terdekat yang ternyata cuma lurus dikit dan belok kiri. Yasuda, gue memutuskan untuk pulang ke apartemen. Gue males, gue capek dan kaki gue pegel. *alasan*

Setibanya di bus stop, seperti biasa, gue nanya orang, bus mana yang harus gue gunakan untuk mencapai apartemen dengan menunjukan kanji mandarin tempat gue tinggal yang ada di whatsapp. Gue gak mau ke bus stop pas gue turun tadi karena gue lupa bis-nya apa dan feeling gue mengatakan kalo bis untuk pulang gak lewat bus stop itu lagi. Kebetulan orang yang gue tanya adalah pasangan, sebut saja MeiMei dan TiiTii. Mereka dengan sigap langsung bantuin gue cari nomor bis dan mereka bilang kalo nggak ada bis yang menuju apartemen gue. Gue langsung tertunduk lemas dan berjalan ke arah lain untuk mencari another bus stop setelah mengucapkan terima kasih kepada mereka. Baru berjalan 10 langkah, MeiMei nyamperin gue dan dia bilang, “Bis yang kamu harus tumpangi ketemu. Nanti kamu naik bis MT3 turun di bus stop Edificio do Lago. 6 bus stop dari sini”. Gue langsung senyum sumringah karena tak perlu jalan kaki dan sudah membayangkan nyamannya kasur sambil selimutan bed cover. Gue duduk di bus stop sambil liat liat foto di handphone. MeiMei dan TiiTii pergi meninggalkan gue ketika bus MT4 tiba. Lagi-lagi gue ditinggal sendirian. Sedih.

Gue mulai mati gaya nunggu bis yang nggak kunjung dateng. 1-2 menit berselang datenglah seorang ibu bareng anaknya duduk di samping gue. Gue nguping apa yang ibu itu ngomong ke suaminya dan ternyata dia orang Indonesia. Langsung aja gue ajak ngomong.
“Ibu dari Indonesia?”
“Iya, saya dari Jambi. Kamu darimana?”
“Saya dari Jakarta, Bu”
“Sama siapa kamu kesini?”
“Sendirian aja, kalo ibu?”
“Wah, kamu berani yah. Saya sekeluarga berlima. Tapi saya pake guide nih dari HK”
“oh gitu, tarif guide berapa, Bu?”
“500 ribu per hari, kamu gimana caranya bisa jalan-jalan sendirian disini? Kamu nginep mana?” tanya si Ibu yang mulai posesif
“Saya google dulu bu, kalo nginep saya pesan di airbnb, nginep di apartemen”
“Gimana kamarnya dan berapa harganya?”
“900 ribuan per malam dan untuk kamarnya seperti ini” jawab gue sambil nunjukin foto apartemen.
“Wah, bagus yah. Saya nginep di hotel 2,5 jutaan semalem”
“Iya Bu, hotel di Macau mahal” timpal gue
“Iya yah, udah gitu orang sini susah kalo ditanyain. Ngertinya cuma pake bahasa mandarin. Saya sampe ditulisin kanjinya hotel saya sama orang hotel”
“Ehehehe..sama bu, saya juga”
“Kamu nunggu bis apa?”
“Saya nunggu bis MT3, Bu. Kalo Ibu?”
“MT4. Eh bis saya udah dateng, duluan yah”
“Oke bu, hati-hati”

Si Ibu bersama keluarganya pergi meninggalkan gue dan lagi-lagi gue sendiri. Sepi. Sendiri. Bosan. Biarkan saja gelas-gelas itu pecah.. *lebay*

Gue mulai curiga kenapa bis MT4 udah 2x lewat sedangkan bis MT3 nggak lewat lewat. Akhirnya gue liat ke papan dan gue mendapati bahwa bus MT3 beroperasi sampe jam 20:30 sedangkannnnn saat gue nunggu itu udah jam 22:03. Tepuk Tangannnn. Gue di PHP-in sama MeiMei dan TiiTii. Hiks. Mereka jahat ๐Ÿ™ dan gue mulai panik nggak bisa balik apartemen. Gue mulai liat liat ke papan untuk perhatiin rute bis dan hasilnya nggak nemu. Bukannya nggak nemu sih, gue bingung cara kerja bis-nya, arah rute-nya dan yang lain lainnya. Lalu akhirnya gue nanya lagi ke 2 wanita chinesse yang sedang menunggu datangnya bis mereka. Sebut saja mereka Wang Xin dan Wang An.
“Permisi, kamu tau gak bis yang menuju ke sini” tanya gue ke Wang Xin sambil nunjukin kanji mandarin apartemen di handphone.
Wang Xin ngomong pake bahasa cang cing cung dan gue cuma senyum sambil gerakin tangan yang nunjukin kalo gue nggak ngerti apa yang dimaksud Wang Xin. Kemudian dia ngobrol sama Wang An, menuju ke papan list of bus, dan ngeliatin rute satu-satu. Lalu dia bilang ke gue, kalo nggak ada bis di bus stop ini yang lewat ke apartemen gue. Gua langsung lemes dan pasrah. Gue bilang ke Wang An, bisa gak kasi gue direction ke apartemen kalo jalan kaki. Mungkin kalian bisa cek di maps yang di handphone. Wang An dan Wang Xin langsung cari di google. Gue bener bener gak ngerti mau tanya lebih lanjutnya gimana, soalnya mereka search pake kanji mandarin. Oh no, hanya mereka dan Tuhan saja yang sepertinya paham. Gue diem aja sampe akhirnya Wang An bilang, “sorry yah, saya tidak tau bagaimana kalo jalan kaki” dan gue hanya membalas dengan sok cool “its okay, thanks anyway”. Lalu gue jalan beberapa langkah dan tiba-tiba dicolek sama Wang An dari belakang. “Hey, ketemu nih, nanti kamu naik bis nomor 35 yah”. Wang An ngajak gue ke list of bus dan nunjukin rutenya. Disana ada tulisan bus stop Edificio do Lago. Wohoooo. Senangnya bukan main. Lagi-lagi gue bayangin kasur dan bed cover apartemen yang sangat nyaman. Winter selalu bikin gue posesif sama kasur. Gue duduk anteng sambil nengok ke kanan, buat liat bis apa yang dateng. Lagi asik liatin jalan, Wang An kasi tau gue, “Maaf, ternyata bis 35 tidak melewati rute yang kamu mau, kamu harus cari bus stop arah sebaliknya”. “Jadi saya harus nyari bus stop yang di seberang yah?” tanya gue. “Iya iya iya” jawab Wang Xin cepet “buruan kesana” lanjutnya. “Oh, oke, thanks” tutup gue cepat sambil jalan ke arah kanan untuk mendapati zebra cross. PHP lagiii. Hiks. Kenapa hidup gue penuh dengan PHP? mendingan PHD. Lah. *abaikan* Gue lansung nyebrang dan berjalan ke arah kiri. Gue hampir mendapati bus stop tempat turun pertama, namun gue uda terlalu putus asa buat dapetin bis pulang. Akhirnya entah kesambet apa, gue memutuskan untuk jalan kaki.

Gue mulai tanya ke orang bagaimana arah gue pulang ke apartemen sambil nunjukin kanjinya di handphone dan hasilnya nothing. Sampe akhirnya gue nemu cowo bule ganteng kisaran umur 28, sebut saja George.
“Permisi, kamu tau arah ke Edificio do Lago?” tanya gue sambil nunjukin kanjinya.
“Oh, sebentar, saya akan carikan untukmu” jawabnya sambil buka google maps di iPhone 6. “Kamu mau jalan kaki atau naik bis?” lanjutnya.
“Jalan kaki saja” jawab gue.
“Agak jauh sedikit gakpapa ya” jelasnya
“Oke” timpal gue.

Dia membuka maps dan mencoba memahami jalan. Kemudian dia bilang ke gue kalo dia belum menemukan alternatif tercepat karena ada beberapa jalur yang one way. Sembari nunggu, gue minta tolong ke dia buat tethering wifi supaya gue bisa liat waze. Tapi alamakk, passwordnya susah banget. Karakternya banyak, paduan number dan huruf serta pake kapital yang beda-beda. Tapi yah, namanya juga minta tolong ya kan yah. Sukur-sukur di kasih. Setelah konek wifi, gue langsung coba mencari alamat di waze dan muka gue bingung bacanya. Si George kemudian bilang ke gue, karena gue jalan kaki, sebenarnya bisa saja potong jalan. Tinggal lurus terus sampe ketemu bunderan, ambil exit kedua dan lurus lagi. Gampang banget tapi emang agak jauh. Gue bilang gakpapa, yang penting sampe. Akhirnya George minta gue buat foto peta di handphonenya. Lalu, dia mulai menjelaskan arah jalan yang harus gue lewatin dan gue masih aja bingung dengan posisi sekarang dimana. Wanita. Masalah klasik banget nggak bisa baca peta. Melihat gue yang odong, George langsung anterin gue ke pertigaan yang mana nantinya gue tinggal lurus aja ikutin jalan. Sampe dipertigaan, George ajarin gue lagi baca peta dan barulah gue ngeh. Terakhir George bilang, hati-hati. Dan gue senyum sambil bilang thanks.

Gue mulai menyusuri jalanan yang sebelumnya dikasi tau George. Jalanan itu sepi, toko-toko di kanan kiri udah pada tutup. Cuma tinggal lampu jalan aja yang masih nyala dan 1-2 toko yang masih buka. Sempet berasa serem juga pas ngeliat di sisi kanan ada segerombol orang yang minum beer. Terus ada juga orang jalan di belakang gue, jadi merasa insecure sendiri. Padahal mah emang orang itu jalurnya sama kaya gue, cuma karena dia jalannya cepet jadi berasanya ada di belakang gue tiba-tiba. Tapi overall sepanjang jalan aman sih. Banyak sedan parkir di sisi kanan jalan. Setelah gue perhatiin, ternyata gue pernah ngelewatin jalan itu tapi naik bis pas pagi mau ke Macau. Mulai tuh gue berasa aman karena pernah ngelewatin. Kemudian setelah berjalan 15-20 menitan, gue menemukan restoran tempat gue makan pork noodle. HAHAHAHAHA. Gue langsung teringat penjelasan FangFang pas gue tanya abis makan. Ternyata lewat situ jalannya. Huwaahhh..oke fine!! Dari sana gue langsung senyum sumringah, ketawa ketawa sendiri. Jalanannya sebenernya gampang banget yaoloo. Dan gue sampe apartemen dengan cerita ini. thankyou Macau!

Terima kasih buat semua orang yang udah bantuin gue cari jalan pulang. Dan beberapa hal penting yang bisa gue share kalo kalian ke Macau :
– Sebisa mungkin punya koneksi internet di handphone, mungkin bisa beli simcard lokal. Saat ini, providernya 3 dengan harga MOP 88 untuk 3 hari.
– Catet kanji tempat yang mau dituju, biar lebih gampang nanyanya
– Jangan malu bertanya!
– Belajar bahasa kanton :p

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Web Design BangladeshWeb Design BangladeshMymensingh