Cerita (di) Gunung

Every day has its own story, kalimat sederhana yang sering gue gunakan untuk beberapa status di media sosial yang gue punya. Hal ini gue percayai karena setiap hari selalu ada cerita baru yang nggak akan pernah sama karena waktu pun tak akan bisa diulang, bukan?

Sama halnya dengan cerita gue saat gue naik gunung. Selalu ada cerita baru untuk setiap gunung yang pernah gue daki. Entah cerita itu menyenangkan, menyedihkan ataupun mengharukan. Bahkan terkadang, bikin gue kagum sama diri gue sendiri. Bukan bermaksud buat sombong, gue sering mengingat hal-hal yang terjadi saat pendakian dan gue sering bertanya dalam diri gue, “koq gue bisa yah?”

Kali ini gue mencoba untuk menceritakan kisah menarik yang gue inget sampai sekarang saat gue naik gunung mulai dari pertama kali naik gunung di tahun 2014 sampai dengan yang terakhir kemarin ke, Rinjani.

Papandayan
Pertama kali gue naik gunung adalah ke Gunung Papandayan, Garut. Karena baru pertama kali naik gunung dan gue belum punya peralatan, alhasil gue minjem keril, matras, headlamp, trekking pole dan lain sebagainya ke temen gue. Disamping itu, hal yang paling berkesan adalah ketika gue mau ke Tegal Alun pake simple dress yang gue bawa. Gue ngelewatin tanjakan mamang pun pake dress itu. Orang-orang pada ngeliatin gue, tapi gue sih nggak pusing yah. Prinsipnya gue gak nyusahin orang lain dan itu terbukti. Gue melewati semua jalan dari camp site sampe balik lagi dengan hati senang dan gembira. Apalagi foto-foto pas gue pake dress di padang edelweis dan hutan mati jadi tambah kece karena pake dress itu :p Sejak saat itu, gue sering bawa dress kalo naik gunung.
Papandayan (2)
Papandayan (3)
Papandayan (4)
Papandayan (1)

Merbabu
Persiapan sebelum naik Gunung Merbabu adalah persiapan yang paling sempurna buat gue. Dua minggu sebelum naik gunung, gue bangun subuh untuk jogging pagi. Tentunya hal ini nggak akan terwujud kalo gak ada yang jadi satpam. HAHA. Gue ke Merbabu kebetulan bareng temen-temen dari Pendaki Jakarta yang udah pada khatam semua. Gue doang yang paling newbie. Jadi daripada nantinya gue nyusahin mereka, akhirnya gue dipaksa untuk mempersiapkan fisik. Tiap pagi selalu dikontrol apakah gue udah jogging apa belum.

Dan kali ini gue udah mulai sedikit punya banda, gue udah punya sepatu gunung, keril yang gue dapet dari hadiah ulang tahun dan peralatan lain yang mulai gue cicil beli :p Semakin berasa jadi anak gunung beneran aja kalo udah punya peralatan-peralatan itu.

Selama mendaki di Merbabu, gue gak terlalu banyak ngomong sama yang lain karena semakin banyak ngobrol semakin engap. Jadi gue memutuskan untuk diam saja. Seringkali diledekin sama yang lain karena gue terlalu hening, cuma pas diledekin gue sih senyum aja.
Merbabu (6)
Merbabu (7)

Kalau di Merbabu itu, hal yang paling berkesan adalah pada saat lewatin jembatan setan dari batu yang cuma bisa dilewatin orang satu per satu. Sampingnya jurang pula. Tegangnya setengah mati. Tapi dengan ketenangan, keseimbangan dan kesabaran, semua bisa dilewati hingga akhirnya sampailah gue di puncak. Yey!
Merbabu (5)

Nah pas di puncak itu, gue norak banget nulis-nulis pesen di kertas terus poto berulang-ulang macem model lagi pemotretan. Padahal mah tujuannya cuma satu: PAMER. Dan pas foto, gue mau backgroundnya gunung merapi, jadi nungguin awan gerak dulu biar merapi-nya keliatan. Untungnya temen-temen gue pada sabar. Thanks dude!
Detail cerita Merbabu, bisa kamu baca disini.
Merbabu (4)
Merbabu (2)
Merbabu (3)

Cikuray
Kalo inget pendakian gunung yang satu ini nih, langsung deh bawaannya nyeletuk, “luar biassaaaaaa!” Secara disana gak ada sumber mata air, alhasil dari bawah udah bawa 2 liter air minum dan minumnya dihemat-hemat banget. Karena 2 liter itu selain untuk minum untuk masak juga. Belum lagi medan pendakiannya yang penuh dengan hutan dengan akar-akar pohon sebagai pijakan. Belum lagi jarak antar akar tinggi-tinggi. Luar biasa-lah pokoknya Cikuray. Pas nanjak, kepalanya bisa ampe mepet sama tanah diatas. Pegelnya sih juara.
Cikuray (3)
Cikuray (2)

Ditambah lagi pas mau nyampe camp site, hujan besar. Rombongan terpisah dan logistik ada di rombongan yang satunya. Sempurna sudah rasa sedih gue šŸ˜› cerita detailnya bisa dibaca disini ya.

Tapi di hari kedua pagi, gue berhasil sampai puncak. Rasa sedih dan lelah terbayarkan šŸ™‚
Cikuray (4)

Pangrango
PENGALAMAN DISINI SANGAT BERKESAN. Ceritanya di hari pertama pendakian, hujan turun dan camp site penuh. Kami mulai berteduh bangun fly sheet dan masak buat menambah energi. Selesai makan dan hujan mulai reda, beberapa memutuskan untuk kembali turun, beberapa memilih untuk stay di tenda dan gue memilih untuk tektok summit bareng 2 orang teman gue. Gue cuma bawa jaket, headlamp dan sedikit cokelat buat penambah energi. Gue berjalan pelan-pelan dan terpisah dengan dua orang teman gue. Pas gue teriak buat mengecek keberadaan mereka, ternyata mereka masih berada di belakang gue tidak begitu jauh. Gue terus berjalan sembari dengerin musik hingga akhirnya kedua teman gue udah gak tampak dan kedengaran suaranya lagi. Kala itu hutan sudah mulai gelap. Beberapa rombongan melewati gue dan memberikan semangat. Gue pun mulai galau, mau melanjutkan ke puncak atau kembali mencari teman gue. Tapi gue pun takut kalau harus balik ke bawah buat menjumpai teman gue, akhirnya gue memutuskan ke puncak dan nebeng dengan rombongan lain. Dan gue masih sangat berharap kedua temen gue akan nyusul.

Tapi begitu gue lagi jalan, rombongan lain menitipkan pesan bahwa kedua orang teman gue tidak melanjutkan ke puncak. Mereka kembali turun. Semakinlah gue galau. Gue mau tidur dimana nanti pas di puncak? apa gue harus turun? kalau gue tersesat gimana?

Gue akhirnya mengeluarkan jurus minta tolong ke rombongan lain. Gue mohon-mohon ke mereka supa boleh numpang dan mereka mengizinkan. Sedih banget sendirian naik ke puncak tapi gue pun gak berani turun. Rasanya udah mau nangis takut diapa-apain orang lain. Sepanjang jalan sampe puncak, gue cuma berdoa minta perlindungan sama Tuhan.

Begitu sampe puncak dan rombongan lagi bangun tenda, gue melipir ke tempat orang yang lagi bikin api buat menghangatkan badan. Gue ditanyain sama mereka kenapa bisa sendirian. Gue pun mulai bercerita panjang sembari nahan air mata. Dengan baik hatinya mereka kasi gue teh susu hangat dan gue disuru untuk tidur bareng mereka aja. Lagi-lagi galau apakah gue akan numpang di rombongan yang udah gue nemenin gue sepanjang jalan ataukah numpang sama orang yang baru gue kenal ini.

Akhirnya gue memutuskan untuk numpang sama orang yang baru gue kenal ini. Pertimbangannya, rombongan yang nemenin gue cuma punya satu tenda dan mereka jumlahnya banyak. Setelah gue izin ke mereka, gue masuk ke tenda. Orang yang baru gue kenal ini bener-bener care. Gue dimasakin mie instant, disuru minum susu sampe akhirnya jiwa gue lebih tenang dan gue disuru tidur.

Paginya pas gue bangun, habis-habisan gue diledek. Mereka bilang muka gue semalem lusuh udah kaya anak ilang. Macem anak ayam keilangan induknya. Yaa gue cuma bisa nyengirr. Gue dikasi sarapan enak dan bantuin mereka packing. Gue turun bareng mereka karena gak berani sendiri sampe akhirnya gue ketemu sama kedua temen gue itu di basecamp. HUWAAAAAAHH. Gak bakalan gue lupa dah cerita yang satu ini.
Pangrango (4)
Pangrango (3)
Pangrango (1)

Prau
Waktu kesini sama sekali gak ada persiapan. Awalnya gue ikut koko gue yang memilih untuk berlibur di Dieng, Wonosobo. Sampe disana, gue puterin tempat wisata alam yang ada dan gue kehabisan ide mau kemana lagi karena gue stay di Dieng cukup lama. Alhasil gue bertanya ke orang sana soal tempat yang bagus disini dimana lagi. Mereka menyarankan gue untuk ke Prau.

Jujur aja nggak ada sama sekali persiapan buat ke gunung. Gue cuma bawa jaket dan buff. Akhirnya koko gue berbaik hati nemenin gue cari guide buat ke Prau buat sunrisean. Setelah berhasil ketemu sama guidenya, gue pun mendaki. Koko gue gaikut, gue bareng temen gue dan dua orang bule. Gue sama sekali gatau gimana medan pendakiannya. Secara gelap banget! Gue jalannya cuma nunduk ngeliatin langkah kaki guide hingga akhirnya sampai ke Puncak. Pas sampe puncak itu yah rasanya setengah beku. Dingin banget! Udah gitu anginnya kenceng pula. Gue menggigil disko dah sambil makanin kue kering yang guide sediain.

Tapi priceless banget begitu liat sunrise apalagi kita juga bisa liat gunung-gunung sekitar. AAAKK. KECE. Kalau kamu mau baca cerita detil Dieng, bisa liat disini ya.
Prau (4)

Semeru
Dua hal yang berkesan dari gunung ini adalah Ranu Kumbolo dan Puncak Mahameru. Pendakian menuju Ranu Kumbolo gue lalui dengan tidak banyak keluhan. Gue sangat menikmati setiap jalur dan pemandangan yang gue lalui hingga akhirnya saat gue bermalam di Rakum dan melihat milky way, gue semakin kagum akan ciptaan Tuhan. Keesokan paginya, gue bangun pagi menikmati keindahan Rakum yang sangat luar biasa. Rumput yang membeku dan kristal es di danau serta flysheet. Dinginnya udara di pagi itu mengharuskan gue menyeduh cokelat dan segera meminumnya untuk menghangatkan tubuh. Rakum, i heart you.

Ranu Kumbolo

Ranu Kumbolo

Dari Rakum, gue menuju ke Kalimati untuk summit di malam hari. Perjalanan menuju Arcopodo diisi dengan banyak bersabar dan melatih napas. Awalnya bersemangat akhirnya pasrah dan bersabar. Apalagi dari Arcopodo menuju Mahameru. Ya Tuhan! Udah berbagai cara gue habiskan supaya bisa terus melangkah dan gak ngeluh. Dari ngitung langkah, nyanyi, berdoa dan sebagai-bagainya. Tapi kaki gak bisa bohong. Dia meronta kelelahan. Sesekali berdiri, diam dan memandang sekitar. Tapi teriakan “awas batuu..awas batuu” dari pendaki yang diatas, bikin gue harus buru-buru fokus lagi. Bener-bener luar biasaaaaahh! Sampe akhirnya di satu titik menuju Mahameru, gue kehilangan jejak. Gue teriak tapi gak ada yang nyautin. Alhasil gue ikutin aja jejak langkah yang ada dan tibalah di Mahameru. Priceless!

Kalau kamu mau baca detailnya, ada disini nih.

Puncak Mahameru

Puncak Mahameru

Rinjani
Turun dari Rinjani, komentar gue terhadap medan pendakian disini adalah KOMPLIT. Hutan? Ada. Sabana? Ada. Pasir? Ada. Kerikil? Ada. Bebatuan? Ada. Udah kaya paket lengkap.

Semua spot disini gue suka! Rasa lelah dan keluh kesah yang keluar dari mulut semua hilang begitu sampe di camp ground. Perjalanan panjang dari Sembalun ke Plawangan, panjangnya naujubilamenjalik. Tapi begitu sampe, semua hal negatif release dengan sendirinya. Apalagi negliat milky way di malam hari.

Pas summit pun sama! Capek, lelah, letih, lesu semuanya terbayarkan begitu sampe puncak. Paling bikin iri pas gue masih menuju summit dengan susah payah, selangkah demi selangkah, eh banyak bule yang pada turun cuma dengan selorotan doang. Duh. Gemesnya minta ampun. Iya, gemes gak sampe-sampe. Pasir kerikilnya melatih kesabaran banget :))
Rinjani (2)

Habis summit, turun ke danau Segara Anak dan gue sempet berendam di hot spring dekat danau. Ini bener bener kuasa Tuhan banget. Bayangin, di tengah gunung yang udaranya dingin banget, Ia menciptakan hot spring buat umatnya melepas lelah. God is good!

Pemandangan pagi di danau Segara Anak pun cantiknya luar biasa. Dan hebatnya lagi, ikan di danau ini gak pernah habis-habis walaupun sering dipancingin sama porter. Lagi-lagi, keajaiban Tuhan yang bener-bener luar biasa.
Rinjani (3)
Rinjani (4)

Dari segara anak, menuju Plawangan Senaru juga kecenya kelewatan. Capek sih mendaki, tapi capeknya release dengan sendirinya begitu melihat pemandangan sekitar. Bahkan dari sana, ketika sampe campsite di pos 3 pun, gue masih bisa liat sunset cantik. Sempurna!
Rinjani (5)

Cerita (di) gunung ini bakalan jadi salah satu harta yang paling berharga buat gue ceritain ke orang-orang sekitar di masa tua nanti. Terima kasih Tuhan buat semua kesempatan dan kepada semua teman-teman yang memiliki andil hingga terciptanya cerita ini.Gbu all.

You may also like...

4 Responses

  1. puccacino_latte says:

    EA kamu kece sekaliiii!!!

  2. ariando says:

    Dan gw pun bangga pernah menjadi partner mendaki di salah satu cerita (di) gunung, mendaki nya ntar pas punya anak lagi, saikkk ga tuh, hehehhe, sekali lagi selamat cita cita nya tuntas di Rinjani, uhuyyyy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Web Design BangladeshWeb Design BangladeshMymensingh